CANTUMKAN SUMBERNYA JIKA MENGGUNAKAN GAMBAR ATAU ARTIKEL DARI BLOG INI - HORMATI HAK CIPTA ORANG LAIN.

11 Februari 2019

Rute Perjalanan Anyer - Palembang via darat

Update tanggal Februari 2019 


1. Menggunakan Kereta + Travel + Kereta

Naik angkot silver ke arah anyer ke stasiun krenceng                              = Rp. 5.000,-/Orang
Naik kereta api lokal Merak jurusan Rangkasbitung- Merak                   =Rp. 3.000,-/Orang
Ticket Kapal Ferry                                                                                    =Rp. 15.000,-/Orang
Travel Pelabuhan Bakahuni - Terminal rajabasa                                      = Rp. 50.000,-/Orang   
Angkot Terminal rajabasa - Stasiun Tanjung karang                                = Rp.  5.000,-/Orang   

Kereta Binsis Sriwijaya Tanjung Karang- Palembang                              = Rp. 150.000,-/Orang
Berangkat pukul 21:00 s.d 06:10 


Kalau berangkat pagi dari anyer di pastikan akan sampai sore atau malam, alternatifnya bisa berangkat dengan kereta malam Bisnis Sriwijaya dengan harga Rp.140.000,- - Rp.185.000,-  atau mencari penginapan murah di dekat stasiun untuk berangkat ke esokan harinya menggunakan Kereta Api Rajabasa Palembang- Tanjung karang kelas ekonomi Rp. 32.000,- / Orang Berngkat pukul 08: 30 - 18:30 
bisa di order via KAI Access atau viaTraveloka

Estimasi Perhitungan biaya perorang :
Waktu tempuh +/- 19 Jam

Angkot Silver                        = Rp.    5.000,-
Kereta Lokal Merak              = Rp.    3.000.-
Tiket Kereta Ferry                 = Rp.  15.000,-
Ticket Bakahuni - Rajabasa  = Rp.   50.000,- 


Angkot Rajabasa - Stasiun    = Rp.     5.000,- 
Ticket KA Bisnis Sriwijaya  = Rp. 150.000,-
Jumlah                                       Rp.228.000,-      

Makan 3 Kali x Rp. 20.000,- = Rp.60.000,-
Pengluaran lainnya                = Rp. 35.000,- ( Untuk ke toliet , Ngopi, beli makanan kecil dll)
Total =                                   =  Rp. 323.000,-

Jadwal kereta api lokal Rangkas bitung
No KAJam KeberangkatanTujuan 
4623:50Merak
4647:45Merak
4669:50Merak
46812:45Merak
47014:35Merak
47220:00Merak

Waktu tempuh dari kereta api dari Rangkas bitung sampai ke merak +/- 2 Jam 

Jadwal kedatangan dan keberangkatan kereta lokal Merak dan Rangkas Bitung

2. Menggunakan Bus 

Naik angkot silver ke arah anyer ke stasiun krenceng                              = Rp.   5.000,-/Orang
Naik kereta api lokal Merak jurusan Rangkasbitung- Merak                   =Rp.     3.000,-/Orang
Bus Merak - Palembang                                                                            = Rp. 230.000,- / Orang
Bus terakhir berhenti KM 12

Estimasi Perhitungan biaya perorang :
Waktu tempuh +/- 20 Jam
Tiket Bus JKT - PLM            = Rp. 230.000,-
Kereta Lokal Merak              = Rp.    3.000.-
Angkot Silver                        = Rp.    5.000,-
Jumlah                                       Rp. 238.000,-   

Makan 3 Kali x Rp. 20.000,- = Rp. 60.000,-
Pengluaran lainnya                = Rp.  35.000,- ( Untuk ke toliet , Ngopi, beli makanan kecil dll)
Total                                       = Rp. 333.000,-

Rute Perjalanan Palembang-Anyer via darat


Update tanggal Februari 2019 


1. Menggunakan Kereta + Bus + Kereta
Bunda, nyai, kakak dan adek di dalam kereta api lokal merak

Opsi menggunakan kereta, bus dan kereta juga menjadi alternatif yang mudah dan meriah walapun lumayan menyita waktu tetapi demi menghemat ongkos alternatif ini bisa menjadi salah satu pilihan.

Kereta Api Rajabasa Palembang- Tanjung karang kelas ekonomi = Rp. 32.000,- / Orang
Berngkat pukul 08: 30 - 18:30 bisa di order via KAI Access atau viaTraveloka

Lanjut naik Damri Tanjung Karang - Gambir Kelas Bisnis + Snack = Rp. 160.000,-/Orang
Damri stop di merak, berjalan sedikit ke arah stasiun merak.

Naik kereta api lokal Merak jurusan merak – Rangkasbitung           =Rp. 3.000,-/Orang
Stop di stasiun krenceng sekitar +/- 30 menit dari stasiun merak kemudian
Naik angkot silver ke arah anyer dengan biaya                                 = Rp. 5.000,-/Orang

Estimasi Perhitungan biaya perorang :
Waktu tempuh +/- 15 Jam

Tiket Kereta PLM - TNK     = Rp.    32.000,-
Ticket Damri TNK-Merak    = Rp. 160.000,- 
Kereta Lokal Merak              = Rp.    3.000.-
Angkot Silver                        = Rp.    5.000,-
Jumlah                                       Rp. 200.000,-      

Makan 5 Kali x Rp. 20.000,- = Rp.100.000,-
Pengluaran lainnya                = Rp. 35.000,- ( Untuk ke toliet , Ngopi, beli makanan kecil dll)
Total =                                   =  Rp. 335.000,-

Daftar stasiun transit KA Lokal Merak - Rangkasbitung
Jadwal kereta api lokal Merak
No KA Jam Keberangkatan Tujuan 
461 5:00 Rangkasbitung
463 6:30 Rangkasbitung
465 10:20 Rangkasbitung
467 11:45 Rangkasbitung
469 15:35 Rangkasbitung
471 17:20 Rangkasbitung

Untuk di stasiun merak sekarang hanya ada kereta lokal Merak dengan tujuan rangkas bitung untuk kereta krakatau sudah di rubah menjadi kereta singosari dengan rute pasar senen - Blitar, jadi jika ingin melanjutkan perjalanan dengan kereta lain dari sasiun pasar senen atau stasiun gambir lebih baik turun di terminal kalideres, terminal kampung rambutan atau pool damri kemayoran.

Waktu tempuh dari kereta api dari Merak ke Rangkas bitung +/- 2 Jam 

2. Menggunakan Bus + Kereta

Menggunakan bus yang langsung ke Jakarta juga menjadi alternatif yang bagus terutama yang lagi bepergian bersama keluarga karena tidak terlalu repot untuk naik turun berpindah angkutan.

Bus Palembang - Terminal Kalideres ( Bus PO. Laju Prima) 11:00-06:30 = Rp. 230.000,- / Orang
Stop di merak
Naik kereta api lokal Merak jurusan merak – Rangkasbitung           =Rp. 3.000,-/Orang
Stop di stasiun krenceng sekitar +/- 30 menit dari stasiun merak kemudian

Naik angkot silver ke arah anyer dengan biaya                                 = Rp. 5.000,-/Orang


Estimasi Perhitungan biaya perorang :
Waktu tempuh +/- 9 Jam
Tiket Bus PLM - JKT            = Rp. 230.000,-
Kereta Lokal Merak              = Rp.    3.000.-
Angkot Silver                        = Rp.    5.000,-
Jumlah                                       Rp. 238.000,-   

Makan 5 Kali x Rp. 20.000,- = Rp.100.000,-
Pengluaran lainnya                = Rp.  35.000,- ( Untuk ke toliet , Ngopi, beli makanan kecil dll)
Total                                       = Rp. 373.000,-


3. Menggunakan Kereta (Estafet/ Ngeteng)
Add caption
Untuk estafet/ ngeteng atau istilah keren anak sekarang backpackeran juga menjadi alternatif yang murah untuk menghemat biaya perjalanan tetapi untuk model perjalanan ini tidak di rekomendasikan untuk pejalan wanita yang sendirian ataupun yang membawa keluarga karena rawan bahaya.

Kereta Api Rajabasa Palembang- Tanjung karang kelas ekonomi = Rp. 32.000,- / Orang
Berngkat pukul 08: 30 - 18:30 bisa di order via KAI Access atau viaTraveloka

Lanjut naik Travel tembak tarif Rp40 - 50 ribu pinter2 nawar = Rp. 50.000,-/Orang

Sampai Bakahuni beli ticket kapal ferry = Rp. 15.000,- /Orang
Kedermaga biasa saja karena kalau ke dermaga eksekutif tarifnya lebih mahal

Setelah turun dermaga istirahat dulu di pelabuhan merak sampai menunggu pagi
Naik kereta api lokal Merak jurusan merak – Rangkasbitung           =Rp. 3.000,-/Orang
Stop di stasiun krenceng sekitar +/- 30 menit dari stasiun merak kemudian

Naik angkot silver ke arah anyer dengan biaya                                 = Rp. 5.000,-/Orang

Estimasi Perhitungan biaya perorang :

Waktu tempuh +/- 15 Jam
Tiket Kereta PLM - TNK       = Rp. 32.000,-
Travel TNK- Bakahuni           = Rp. 50.000,-
Kapal Ferry Bakahuni-Merak = Rp. 15.000,-
Kereta Lokal Merak              = Rp.    3.000.-
Angkot Silver                        = Rp.    5.000,-
Jumlah                                       Rp. 105.000,-   

Makan 5 Kali x Rp. 20.000,- = Rp.100.000,-
Pengluaran lainnya                = Rp. 35.000,- ( Untuk ke toliet , Ngopi, beli makanan kecil dll)
Total                                       = Rp. 240.000,-

10 Februari 2019

Pulang ke kota ku

H8- Kepala semakin pusing, badan semakin nggak enak, lidah pahit... Ternyata ritual kerokan semalam tidak memberikan hasil.

Kamipun sarapan pada pukul 6 pagi, di coffe shop hotel.
"Lihat tidak ada mobil yang lewat di depan hotel" Kata datuk
"Mungkin ada car free day tuk... Ini kan hari minggu" Jawabku ke datuk

Dalam hati berkata "apakah bisa GO-CAR lewat depan hotel kalau seperti ini... mudah-mudahan bisa"

Sekitar pukul 7 kamipun order Go-Car langsung ke stasiun tanjung karang yang waktu tempuhnya tidak sampai 10 menit, untungnya hotel yang kita tempati itu di sebelah depan berhadapan dengan jalan. Raden intan dan di samping nya ada jalan S. Parman, jadi driver Go-Car menunggu di jalan tersebut.

"Memang pak kalau hari minggu ditutup ada car free day" Jawab driver Go-Car saat saya tanya mengapa kendaraan sepi melintas. 
Ternyata car free day di Tanjung Karang di mulai dari lingkaran jl. Raden intan- jl. RA. kartini yg di mulai dari pukul 7 s.d 11.

Tak lama kamipun sampai ke stasiun tanjung karang, setelah selesai cek-in (ticket ekonomi 32 ribu perorang di booking dari traveloka) dan menunggu beberapa saat maka tepat 08: 30 kereta api berangkat dari stasiun tanjung karang ke stasiun Kertapati Palembang.

Nyai dan Adek
Aku hanya terduduk di sudut kursi dekat dengan jendela, tidak banyak yang dapat ku perbuat, tongga dada makin sakit, batuk makin menjadi, obat batuk, obat flu sudah di makan tapi tidak ada perubahan yang berarti, kayaknya Allah lagi memberikan karunianya berupa sakit, si penggugur dosa.

Sekitar pukul 3 Sore saat adek tertidur di samping datuk, datuk bilang berbisik "azam ngompol"
Air ngompol nya sempat mengalir sampai kebangku di depan tapi tidak sampai mengenai barang penumpang..

Pukul 5: 30 kereta api tiba di stasiun Kertapati Palembang, mengakhiri perjalanan kami selama 7 hari ini.

Tamat
See you the next holiday journey from Dhinisa Family

09 Februari 2019

Gudeg pengobat rindu

Kantin stasiun gambir


Setelah check out dari hotel maka kami order Taxi online untuk menuju pool damri di stasiun Gambir. jalan pun tidak terlalu macet mungkin karena hari Sabtu dimana sebagian dari pekerja sudah pada libur semua.

Sesampai di kawasan pool damri gambir tak lama kemudian kami menuju ke kantin, datuk lebih fokus kepada kepulan asap rokoknya dan Nyai bilang sudah sarapan saat di hotel tadi,  kantin yang terletak di ujung ruang stasiun gambir lumayan nyaman untuk tempat makan banyak variasi makanan yang bisa di pesan di sini. 

Kakak pesan batagor, Adek pesan mie ayam berdua dengan bunda dan saya sendiri pesan nasi gudeg. lama tidak merasa masakan khas kota pelajar ini, nasi di campu dengan gudeg, telur dan juga krecek, dan sambal tempe menjadi sarapan kita hari ini.

"Manis ... ya" kata bunda saat mencoba nasi gudeg tersebut, karena bunda memang bukan penyuka makanan manis maklum masih ori lidah sumatera. 
"iya,... seperti inilah nasi gudeg" jawabku

Sambil menyuap nasi gudeg kedalam mulut, terbersit di hati next time Jogja menjadi tujuan liburan keluarga kecil ku saat Ayuk sudah selesai dari pondok pesantren. 


Bus Damri Bisnis tujuan tanjung karang
Tepat pukul 10 pagi bus damri bergerak menuju merak, bus yang memiliki seat 40 di ruangan ber-AC dan 3 di ruang merokok, dan di lengkapi dengan toilet ini. Jarak kursi yang lumayan sempit membuat posisi duduk harus benar di atur biar tidak mengganggu penumpang yang lain, mungkin sesuai dengan harga 160 ribu bisa sampai ke tanjung karang. 

Dengan waktu tempuh 2 jam lebih bus sudah mencapai pelabuhan Merak, dan setengah jam berikutnya bus sudah berada di atas ferry catylin. 

"Naik ke ruang ekonomi saja " Datuk bilang

Kamipun bergerak ke lantai 3, ternyata di ruang ekonomi ini lebih nyaman ketimbang kapal yang kami tumpangi saat keberangkatan kemarin. terdapat musolah, kemu musolah dan juga ada orgen tunggal yang bermain di kelas ekonomi. Kamipun makan siang di sini, memang bukan kelas pake AC tapi keluarga cukup menikmati, apalagi Adek bisa berlari kesana kemari. datuk pun sempat menyuanyikan lagu di iringi tabuhan orgen tunggal tersebut. 

Sekitar 30 menit lagi kapal akan bersandar ke pelabuhan Bakauheni terasa badanku tidak enak. "Bun.... Badan ayah rasa mau demam" Kataku kepada bunda
"Pakai jaket nya yah" Setelah bunda selesai mengoleskan freshcare ke kepala dan badanku. 

Bersin semakin menjadi begitupun batuk yang saling sahut bersahutan, membuat badan semakin meriang. 

Sepanjang perjalan di bus Damri batuk ini terus menyiksa sampai terasa sakit di rongga dada ini, kurang lebih 3 jam perjalanan akhirnya kamipun sampai di minta berhenti di central Plaza/matahari karena lebih dekat dengan penginapan kami di Jl. Raden Intan. 

Kakak & Adek saat menikmati bakso Sonny
Bakso son Haji sonny cabang ke V

Tidak samapai 10 menit driver Go-Car mengantar kami ke hotel dari central Plaza. Tepat saat azan magrib kami tiba di hotel, istirahat sebentar, sholat setelah itu tujuan kami adalah untuk mencicipi bakso sonny yang sudah di pesan oleh kakak Safira jauh hari sebelumnya. 

Tidak sampai 200 meter berjalan kaki kamipun sudah sampai ke bakso Sonny ini karena memang dekat dengan hotel tempat kami menginap yang merupakan cabang ke 5 dari Bakso son Haji sonny, tak lama setelah memesan maka  6 bakso, 4 es jeruk dan 2 es dawet pun tersedia di meja dan ternyata itu bakso yang terakhir untuk hari itu, karena banyak pelanggan yang datang dan pulang lagi karebna sudah kehabisan bakso. Setelah selesai makan baksonya dengan rasa yang puas dan membayarpun tidak terlalu mahal.

Kamipun beranjak untuk kembali kehotel yang sebelumnya mampir ke toko buku Gramedia yang  tidak terlalu jauh dari tempat Bakso son Haji sonny, karena hari sudah mau hujan akhirnya kami langsung buru-buru kembali ke hotel dan benar saja sekitar 2 ruko lagi hujan turun dengan deras, sehingga saya dan datuk berteduh di bawah tenda tukang martabak di depan toko alfamart. Sedangkan bunda, kakak, adek dan nyai membeli camilan untuk di kereta besok.

Setelah di tunggu-tunggu entah kapan berhentinya hujan, jam di tangan sudah menunjukan pukul 8 malam, kepala makin berat dan badan makin meriang akhirnya ritual lama saya lakukan dengan istri yaitu: "kerokan", semoga besok bisa sehat.

Next :

08 Februari 2019

Jakcard Monas & Kota Tua

Formasi Lengkap saat di Monas
Jakcard Monas

Adek berteriak " Tinggi yah.... Tinggi sekali"
Sedangkan kakak justru ketakutan pada saat naik lift ke puncak monas.

Cukup lama saya dengan keluarga tidak berkunjung apalagi ke puncak monas, terakhir 2011 saat itu kakak masih berumur 3 tahun dan Ayuk baru kelas 1 SD. Saat ini Ayuk tidak bisa ikut karena masih belajar di salah satu pondok pesantren di kota Palembang, itulah rasanya ada yg kurang saat membuat jurnal liburan ini.

Lihat : Ke Monas tahun 2011

Bada sholat jumat, kami menuju ke monas Cita-cita Adek untuk naik bajaj terwujud dengan tarif 25 ribu bajaj meluncur ke monas dg 4 penumpang: Adek, bunda kakak  dan nyai, krn nggak ada kapasitas bajaj untuk 6 orang.

Angkutan wisata di kawasan Monas
"Berangkatlah duluan nanti kami menyusul " Kataku
Akhirnya kami (saya dan datuk) menyusul dengan taxi Bluebird, setelah beberapa menit sampailah ke lokasi pintu masuk depan stasiun Gambir, ternyata sekarang kawasan souvenir, kuliner, permainan anak-anak dan musolah letak nya sudah terpisah.

Ada angkutan gratis yang mengangkut dari pos pemberhentian di lapangan monas sampai ke pintu masuk. Inilah yg tidak ku tahui akhirnya saya dan datuk berjalan mengitari MONAS yg saat itu matahari sedang panas-panas nya. Kami bertemu di pintu masuk dengan keringat yg bercucuran. Sampai di pintu masuk menuju lokasi pembelian ticket sdh bisa mendinginkan tubuh yg tadi panas.

Jakcard
Sistem pembelian sekarang tidak lagi menggunakan uang tunai tetapi sudah bekerjasama dengan bank DKI. Dalam bentuk jakcard yang bukan saja bisa di pakai untuk ke tempat wisata juga terintegrasi dengan modal angkutan di Jakarta. Bunda pun beli untuk 6 ticket ke cawan 4 ribu ke puncak 10 ribu dan untuk anak-anak separuh harga.,

Kartu ini merupakan bentuk elektronifikasi informasi dan transaksi sistem pembayaran. Kartu ini juga mengintegrasikan kartu-kartu yang sudah ada di Jakarta seperti, Kartu Jakarta Pintar dan Kartu Jakarta Sehat.

Jakcard ini tidak hanya bisa digunakan di TMR saja. Melainkan, dapat juga digunakan masuk objek wisata lainnya seperti monumen nasional, museum-museum yang ada di Jakarta termasuk untuk naik bus transjakarta.


Adik menggunakan tropong di puncak monas
Tidak sampai 15 menit kita menunggu giliran kita naik ke puncak, Adek yg sangat histeris saat ke puncak monas yg selama ini hanya mendengar cerita dari kakak dan ayuk nya. Setelah beberapa kali swa foto maka kamipun turun untuk melanjutkan perjalanan berikutnya. Ke museum fatahillah atau ke kota tua.

Kota tua sejuta sejarah

Formasi Lengkap saat di Kota Tua, lihat ekspresi Adek
Dulu saat masih bekerja di sini sebulan bisa 3-4 kali, baru sekarang lagi bisa ke kota tua ini. Dari Monas kami bergerak ke museum fatahillah pukul 5 lewat untung driver gocar nyari jalan pintas biar tidak kejebak macet. Pukul 17: 30 lewat kami sampai saat sunset akan menerpa kawasan ini.

Kota Tua Jakarta, daerahnya berbatasan sebelah utara dengan Pasar Ikan, Pelabuhan Sunda Kalapa dan Laut Jawa, sebelah Selatan berbatasan dengan jalan Jembatan Batu dan jalan Asemka, sebelah Barat berbatasan dengan Kali Krukut dan sebelah Timur berbatasan dengan Kali Ciliwung.

Lokasi Kota Tua yang strategis tersebut dulunya pernah menimbulkan perebutan kekuasaan wilayah.
Mulai dari Kerajaan Pajajaran, Kerajaan Tarumanegara, Kesultanan Banten, VOC, hingga Jepang dulu turut memperebutkannya. Kota Tua Jakarta dikenal pula dengan sebutan lamanya yaitu “Oud Batavia” atau Batavia lama. Seperti yang kita ketahui bahwa Batavia dulu juga merupakan nama untuk kota Jakarta sekarang. Wilayah Kota Tua yang luasnya sekitar 1,3 km2 ini dulunya sempat disebut sebagai “ Permata Asia” serta “Ratu Dari Timur’’. Wilayah ini merupakan pusat perdagangan yang sangat strategis di Asia, apalagi begitu banyak hasil yang melimpah di tempat ini. Wajar saja, banyak pemimpin yang tidak rela melepaskan kekuasaannya di wilayah ini.

Di kiri kanan kawasan ini masih seperti dahulu saat masih sering kesana tapi lebih cantik karena sudah banyak perbaikan dan renovasi untuk mempercaktik kawasan ini, baik itu museum wayang, cafe batavia, museum seni rupa dan lain sebagainya.

Dan banyak seniman yang unjuk kebolehan di sini dari manusia patung, band, tukang tatto dan lain sebagainya, dan sore saat matahari tenggelam ternyata kawasan ini makin ramai terutama oleh anak-anak muda yang menjadikan kawasan ini menjadi tempat tongkrongannya. Kakak dan Adek azam sempat berfoto dengan beberapa karakter, begitu juga nyai dan Datuk.

Adek yg rewel saat masuk ke kawasan wisata ini karena dari monas sudah tertidur, karena jarak yang tidak terlalu jauh dan tidur kurang nyenyak itu yg menyebalkan ia rewel.Akhirnya setelah di bujuk-bujuk maka maulah di menurut setelah di belikan mainan pelontar.  

Haripun mulai gelap jam di tangan pun sudah menunjukan pukul 19:00, saat taxi online menjemput kami maka petualangan hari ke 6 ini pun berakhir.

Next :

Buta GPS

Stasiun Gambir
H6- Setelah menghitung-hitung perjalanan estafet ke tanjung karang, belum lagi barang-barang yang cukup berat kami bawa maka kami putuskan untuk menggunakan armada damri, armada angkutan plat merah ini sudah lama tidak aku gunakan mungkin sejak kecil saat sering mudik itulah terakhir menggulingkan bus Damri.

Antrian di loket damri
Pada pukul 7 pagi aku meluncur dari penginapan ke arah pool damri gambir menggunakan GO-JEK, mas gojeknya jago cari jalan yg nggak kena macet., sesampai di pool damri gambir ternyata masih kepagian. Memang loket untuk kelas Royal sudah di buka pukul 7 sedangkan loket kelas executive dan bisnis baru di buka pada pukul 8.

Karena lama menunggu kuputuskan untuk kliling stasiun Gambir, sambil nongkrong di salah satu cafenya. Pukul sudah menunjukan pukul 8 kurang 2 menit, aku beranjak kembali ke loket bisnis ternyata antriannya sdh lumayan panjang.

"Ngantri di belakang mas" Kata calon penumpang yang akan membeli ticket untuk hari senin (11/02/19) ke metro yang saat aku sampai sempat berbincang-bincang denganku.
"Iya, mas" Jawabku.

Sebenarnya di HP ini sudah di install aplikasi ticket damri bisa beli secara online tapi karena belum pernah di coba dan mumpung dekat dengan penginapan sekalian saja ke pool nya.

5 ticket aku beli itupun tuk tempat duduk di bagian belakang, karena karena untuk kelas bisnis ada 40 seat ber-ac, 3 di smoking room dan ada toiletnya. Dengan estimasi sampai ke Tanjung karang +/- pukul 5 sore.

"Lumayan sempit ini kursinya... Semoga anak-anak tidak rewel" Pikirku dalam hati


Buta GPS

Jumat pagi masih di putuskan kan untuk ke pasar grosir tanah abang lagi karena untuk ke Monas dan kota tua nanti akan di lakukan setelah sholat jum'at.

Masih seperti sore kemarin Bunda dan nyai wisata belanja disini datukpun ikut karena ingin tahu perkembangan pasar tanah abang, karena di era tahun 1970-an datuk pernah punya toko kasur di kawasan ini.

Kakak dan Adek aku yang menemani kami terpisah karena azam mulai rewel entah apa yg dia mau. Bunda, Nyai dan Datuk terus menyusuri jalan sedangkan Aku, kakak,  dan Adek.

Saat kami tepat di depan pasar jaya blok F. Ternyata setelah kutanya terus ia ingin balon tiup.
"Iya nanti dek nanti kalau ada kita beli" Tegas ku.

Rengekannya mulai berhenti saat membeli harum manis (gulali) yg kebetulan lewat di depan kami.

"Yah... Pengen naik gereja" Seru Adek sambil tangannya menunjuk ke arah depan.
"Hahaha hahahaha" Sontak aku dan kakak tertawa karena gereja yg di maksudnya adalah kendaraan Bajaj.
"Bukan gereja dek... Tapi bajaj" Kataku
"Iya... Yah naik bajaj" Kata Azam lagi
"Nanti ya saat ke monas saja lebih enak" Kata ku
Pukul sudah menunjukan pukul 10:30 kakak & Adek mulai mengeluh panas.
"Bunda... Di mana posisi? " Tanyaku
"Di depan toko ini yah" Jawab bunda.
" Waduh... Gimana mencarinya,, bisa kirim lokasi GPS nya nggak via goggle map?" Tanyaku
"Bunda... Coba ya " Jawab bunda , Tenyata yg di kirim via WA adalah foto maps dalam bentuk jpg. 
"Bunda, bukan dalam bentuk GPS.... Harusnya begini caranya
" Ku jelaskan via telpon cara share lokasi via Google maps. 
Ternyata walau sudah di jelaskan masih tetap keliru juga.

"Mungkin aplikasi goggle maps nya ada masalah" Pikirku dalam hati.
"Posisi sekarang di mana Bunda? " Tanya ku kembali
"Jalan jati baru yah" Jawab Bunda di seberang telpon menjelaskan ada jembatan penyeberangan ke arah stasiun tanah abang.
"Lurus saja ke kiri biar bisa balik ke arah tanah Abang" Jawabku

Setelah beberapa menit masih juga belum ada tanda-tanda kedatangan Bunda.
"Bun... Kami duluan balik ke hotel ya.. Anak-anak rewel, sekalian mau jumatan" Kataku ke Bunda
"Iya.. Yah kami menyusul" Jawab Bunda

Bunda.......bunda....perlu training Google maps kayaknya

Next :

07 Februari 2019

Kembali kerangkas bitung dengan sejuta koper

Stasiun besar Rangkasbitung
KA Lokal St. Kenceng - St.Rangkasbitung & KRL. St. Rangkasbitung - St. Tanahabang

Mobil ku kebut dengan kecepatan 60km/jam karena harus mengejar kereta pukul 10: 36 di stasiun kernceng, jangan sampai seperti kejadian "pacar ketinggalan kereta" lagi.

Mobil lumayan padat isi 9 orang termasuk juga koper ransel dan bawaan lainnya. Memotong beberapa trailer dan mobil pembawa peti kemas, pas pukul 10: 20 kami tiba di stasiun krenceng.

"Bun, langsung beli ticket untuk 6 orang" Seruku ke bunda
"Siap ya" Jawab bunda sampai setengah berlari menuju loket, dan Alhamdulillah akhirnya kami masih bisa mendapatkan ticket KA ekonomi tersebut.

Gerbong tidak terlalu ramai banyak anak-anak TK yg naik juga satu gerbong dengan kami.

Saat menuju ke stasiun krenceng pegangan troli koper kami patah tersangkut batu saat mau naik kereta terpaksa koper itu di tenteng juga, mana resleting nya juga mulai bermasalah. Kalau di lihat umur memang sudah lumayan lama koper ini mengikuti kami liburan kami atau perjalanan dinas saya.

Pukul 10: 36 peluit panjang kepala stasiun sudah di buniyikan, kereta mulai berangkat menuju 8 stasiun sebelum menuju ke stasiun akhir yaitu stasiun besar Rangkasbitung. 


Bunda, Tante, adek dan Nyai saat di stasiun krenceng

Di perjalanan di sisi kiri dan kanan banyak di hiasi dengan hamparan sawah dan tampak rombongan burung bangau putih yang terbang dan hinggap secara bergerombol juga, juga sebagian petani lagi bekerja disawah merupakan pemandangan yang sangat langkah untuk orang yang tinggal di perkotaan.

Dengan waktu tempuh yang +/- 2 Jam tidak terasa kalau kereta sudah memasuki stasiun besar Rangkas bitung.


Di peron 3 & 17 stasiun 

"Ibu belum pernah naik kereta ya? " Tanya petugas kereta api di stasiun Rangkasbitung.
"Bukan belum pernah naik pak tapi belum pernah beli ticket" Jawab bunda

Kartu Comutter Line
Begitu bunda bilang ke saya pada saat bunda selesai membeli ticket, saya baru keluar musholah,

"Kalau beli ticket KRL beda dengan ticket lokal, ada deposit dan harga ticket jadi sperti distasiun ini (Rangkasbitung) kita kena 18 ribu per orang tapi 10 ribunya di kasih dalam bentuk ticket dan bisa di Reffund di stasiun Tanahabang" Jelasku kepada bunda.

Masih sekitar 20 menitan lagi KRL tujuan tanah abang masih belum nampak justru kereta pengangkut barang yang masuk ke peron 1.
"Bun, lapar? kata Kakak

Di stasiun rangkas bitung sudah dilengkapi dengan tenant CFC dan roti O,.

" Mau, makan nasi atau roti? Tanya bunda
"Nasi" Jawab kakak dan adek serentak
Maka masuklah ke gerai CFC, kebetulan ada SMS promo dari CFC yg masuk ke HP istri.

Saat KRL memasuki peron 3 penumpang sudah pada berdiri untuk mencari tempat duduk, lumayan kan kalau berdirinya sampai 2,5 jam sampai stasiun tanah abang.

Gerbong commuter line
Saat di kerta mulailah paket cfc, mereka berdua mulai makan sampai selesai, kita saat itu nggak tau kalau ada larangan makan di KRL, itu pun tau saat pintu KRLnya tertutup.

"Yah, tadi petugas KRLngasih kode nggak boleh makan?

" Kata bunda, saat Safira dan azam makan paket CFC nya tadi. "Biar sajalah dari mereka rewel, kalau sudah makan kan bisa tidur " Kataku.

Pukul 13.15 kerta melaju menuju 17 stasiun seblum sampai ke stasiun tanah abang.

"Yah, mau pipis? " Bisik Safira
"Bisa ditahan nggak kak, tinggal 5 stasiun lagi, krn di KRL nggak ada toiletnya" Jawab ku
"Iya yah" Jawab Safira sambil mukanya ditekuk

Dan tepat pukul 15: 09 kereta sampai di stasiun tanah abang, dan sempat ketemu te Vivi dan suaminya yang akan berbulan madu ke malang dan Jogja.  Welcome to Jakarta, petualangan akan di mulai kembali

Surga belanja & starbuk keliling

Sambil menenteng koper yang patah pegangannya dan ransel yang beratnya lumayan termasuk kulit kerang dan karang, yang di ambil dari pantai berok, menjadikan ujian tersendiri.....sabar....sabar...sabar, yang masalah si beratnya bukan sabarnya.....hahahha.

menyelusuri selasar stasiun tanah abang lumayan panjang tetapi untungnya ada escalator yang mempermudah perjalanan, setelah di pintu keluar stasiun dan menukar kartu deposit commuter line kamipun memesan taxi online untuk menuju ke penginapan. dan alhamdulliah tidak terlalu lama taxi online pun datang di antara macetnya jalan yang di penuhi pedagang dan kerdaraan.

Pukul 16: 00 kami sampai di penginapan di kawasan kampung bali, tanah abang, rencana awal yaitu wisata belanja ke tanah abang.

Setelah makan siang, sholat makan kami keluar dengan berjalan kaki ke kawasan tanah abang karena jaraknya +/- 400m dari penginapan kami, ini alasan saya memilih penginapan di sini via aplikasi online airy.

Pasar Tanah Abang yang dulu dikenal dengan Pasar Sabtu berdiri sejak tahun 1735. Yustinus Vinck adalah sosok yang dikenal sebagai pendiri pasar perdagangan ini atas izin dari Gubernur Jenderal Abraham Patramini.

Bunda mencoba starbak keliling
Tak hanya dikenal dengan Pasar Sabtu, kabarnya orang-orang Belanda saat itu juga memanggilnya De Nabang. Sebab, di sana konon terdapat banyak pohon nabang atau pohon palem yang tertanam di sekitar kawasan itu. Kemudian, masyarakat Batavia mulai merubah panggilan pasar tersebut menjadi Tenabang.

Bunda dan nyai langsung menyelusuri pasar tanah abang di mulai dari blok A samapai blok F, sejujurnya saya malas jika acara belanja dengan emak-emak, taulah sendiri.


Next : Buta GPS

Ini pantai berok bukan kambing berok

Pantai Berok
H5 - Hujan melanda anyer sejak sebelum subuh dan makin bertambah deras, anak-anak masih pada tidur.
"Yah... Kalau Anak-anak bangun pasti nanyain kapan ke pantai" Kata. Bunda sambil melipat mukena
"Tunggu hujan reda... Kalau masih hujan takut petir" Kataku Saat anak-anak bangun
"Ya... Jadi ndak ke pantai? " Tanya azam sambil menggoyang kan kaki ku. 
Sambil melihat hujan yang belum juga berhenti "nanti ya tunggu hujan reda takut ada petir" Kataku
"Iya tunggu hujan reda dahulu" Datuk ikut menyahuti. 

Sampai jam 07: 00 hujan akhirnya reda tapi masih grimis yang lumayan deras,
"Ya, ke pantai sudah nggak hujan lagi? " Rengek azam
"Iya.. Sebentar lagi" Jawabku
"Bawa mobil saja kak, biar bisa banyak yang ngikut" Kata tante yang merupakan istri acek si pemilik rumah.
"Iya... Te, Terima kasih... Nunggu rekaan sedikit lagi" Jawabku

Pukul 07: 30 hujan berhenti, sambil menanyakan kepada tante lokasinya tepatnya dengan dicocokan dengan membuka goggle maps. 

Mobil bergerak maju ke arah pantai berok nggak sampai 5 menit enam orang yang ikut di dalam mobil, dan tak lama berselang tante mampir bersama cicik sbelum ke pasar.

Dulu pantai berok ini cukup terawat tetapi sejak penginapan di sana tutup maka pantai berok pun tidak terurus. Karang dan cangkang keong yang banyak tersebar di pinggir pantai, terdapat pula beberapa perahu nelayan.

Beberapa orang terlihat terapi kaki dengan sebaran karang dan kulit keong yang ada di sepanjang pantai.

Sekitar 1 jam di sini anak-anak menyelesaikan bermain di pantai, Acik wancik yang mencari kerang mengumpulkan hampir setengah karung dan bunda mencari kulit kerang dan karang 1 kantong yang lumayan berat.

Tak lama berselang kami kembali ke rumah di pandawaa, untuk bersiap berangkat ke Jakarta menggunakan kereta api.

Next : Kembali ke Rangkasbitung dengan sejuta koper

06 Februari 2019

Satu hari di Rangkasbitung

Bus yang mengantar kami ke Rangkasbitung via labuan
Hari ke 4 tanggal 07 Februari 2019, agenda utamanya adalah ke daerah Rangkasbitung Lebak Banten, karena ada resepsi pernikahan sepupu yang tugas di polres sana, untuk akad nikahnya sendiri sudah di lakukan pada tanggal 28 Desember 2019, di daerah kramatwatu, Serang Banten. Rencananya sih saya dan keluarga ke Rangkasbitungnya mau menggunakan kereta api ekonomi lokal merak via stasiun krenceng, karena jarak dari Stasiun krenceng ke Stasiun besar rangkas bitung hanya +/- 2 Jam setelah itu naik angkot ke lokasi acara 5 ribu perorang tetapi kami batalkan karena busnya masih banyak kosong.

Salah satu sudut yg terkena Tsunami
"Sudah ikut bus saja... Biar rame"ujar datuk
"Rencananya pake kereta tuk, biar agak santai" jawabku
"Nggak usah... pakai bus saja ... masih banyak tempat duduk kosong, sayang sudah di sewa" kata datuk kembali.

Dari pagi sebelum keluarga besar kami sudah bersiap-siap berangkat ke Rangkasbitung karena bus mutiara di rencanakan berangkat pukul 07: 00 tepat dari restoran Jepang Midori, bus yang akan mengangkut keluarga dan warga sekitar untuk ke rangkasbitung ada 2 unit tetapi yang satunya lewat tol serang karena akan menemput keluarga di kawasan kramatwatu jadi lebih cepat sampai ke daerah rangkasbitung.

Tepat jam 7 pagi perjalanan di mulai pemandangan pesisir pantai Anyer menyapa mata dengan lambaian daun kelapa yang tertiup angin, menuju arah pantai karang bolong.

"Cek.... Kenapa lewat jalan labuan ya ?" Tanya ku kepada Acek
"Kata sopirnya dia nggak punya kartu e-tol, jadi nggak bisa lewat tol " Acek bilang
Aku mengangguk antara paham dan enggak karena memang belum pernah ke rangkasbitung sih.

Tsunami Desember 2018 belum sepenuhnya hilang dari ingatan, begitu juga puing-puing yang terlihat di sepanjang jalan anyer carita sampai ke arah labuan pandeglang, pondok wisata dan makanan yang hancur, penginapan yg rusak, bahkan sampai kontainer yang ikut berkaparan rusak. ni yang masih menyebabkan trauma wisata di kawasan anyer ini wajar kalau saat hari tiba ke sana di titik nol anyer atau mercusuar terlihat sepi biasanya dulunya ramai. Penyebab pasti tsunami yang saat ini masih di telusuri  oleh para ahli, dengan dugaan sementara yaitu erupsi anak gunung krakatau.

Salah satu spot foto di kawasan labuan
Bus melaju dengan kecepatan tinggi, setelah ku tracking di google. Maps ternyata waktu tempuh nya hampir 3 jam berbeda dengan lewat tol yg hanya 2 jam lebih sedikit sama seperti jika menggunakan kereta api ekonomi. 

Perjalanan dijalan yang bisa di bilang bukan kelas kota bisa terbayar dengan pemandangan nya, pada 1 jam pertama hamparan pantai di sepanjang anyer - labuhan sudah menggoda mata untuk menikmati panorama alam tersebut, begitu juga sisa-sisa sunami yang masih tertinggal di sepanjang pesisir pantai banten.

Memasuki kawasan labuan pandeglang di hiasi dengan jalan berkelok-kelok yang terkadang cukup ekstrim sesekali ber lintasan dengan bus rute labuan-kalideres si sisi kiri dan kanan hamparan padi yang menghiasi kawasan ini.

Jarak yg di tempuh lumayan jauh yaitu 69 km yang di tempuh dengan waktu 2 jam lebih tidak heran kalau anak-anak pada mabuk darat termasuk Kakak . Mungkin juga karena sopirnya mengejar waktu karena acara pagi menunggu kehadiran kami dari Anyer. Jam 10 kurang kami tiba di tempat acara dan keluarga besar langsung melakukan prosesi resepsi pernikahaan tersebut.

Setelah selesai makan siang dan sholat zuhur maka kami berencana untuk ke alun-alun rangkasbitung. 
Happy Wedding Te Vivi & Om Didik semoga jadi keluarga SAMARA

Belum ada di kota ini

Bada zuhur setelah sholat kami berinisiatif untuk ke alun-alun kota rangkasbitung yang jaraknya berdasarkan goggle. Map hanya 4,3 km dengan waktu tempuh +/- 10 menit.

Tapi saat mau order via  Goride muncul tulisan "GO ride belum ada di kota ini" Begitu juga saat order Go- car juga jawaban yg sama di aplikasinya. 

"Coba order pakai grab yah? " Kata Bunda

Saat di order jawaban dari alikasi transportasi dari Malaysia ini juga sama.
"Sama" Jawabku

Akhirnya kami keluar dari gedung tempat acara dan kejalan raya kebetulan ada driver gojek lagi melintas mengantar penumpang ke gedung tempat acara di daerah narimbang.

"Bang.. GO-JEK"? Tanyaku
" Iya bang" Jawabnya sambil mendekat
"Ini gak bisa order ya pakai aplikasi? Tanya ku kembali
" Kalau dari tempat ini belum bisa om, kalau mau kita offline saja, om mau kemana"? Jelas si driver
"Alun-alun rangkasbitung sih" Jawab ku singkat
"Bisa om.. Tapi ofline saja nanti saya antar 10 ribu saja" Jawab driver gojek tersebut. "Nggak muat mas... Itu" Jawab saya sambil menunjuk ke seberang jalan 
Karena memang saat itu saya hanya bersama Adek saja karena bunda, kakak  serta salah satu sepupu kami yaitu Dita lagi berteduh karena panas.

"Iya om nggak muat.... Naik angkot saja" Katanya
"Angkot yg warna apa bang ?" Tanyaku
"Yang itu bisa" Jawabnya sambil menunjuk ke angkot warna merah jurusan kalijaga - curug.
"Kalau ber enam bisa langsung minta anter saja om, ongkosnya 5 rebu maksimum" Jelas driver gojek itu lagi.

Setelah browsing ulang baru tahu kalau aplikasi GO-JEK di rangkasbitung masih trial/uji coba walaupun driver sudah banyak berkeliaran di kawasan alun-alun dan sekitarnya tapi jangkauan order hanya berjarak 2-3 kiloan, krn kalau order dari alun-alun rangkasbitung bitung ke gedung daerah narimbang bisa keluar tarif ongkosnya. Itupun hanya GO-RIDE saja Go-Car belum ada.  Semoga aplikasi online bisa menambal tingkat kesulitan transportasi publik di rangkas bitung. 

Setelah mendapat penjelasan dari driver gojeknya, akhirnya kami sepakat naik angkot jurusan kalijaga curug yang berwarna merah.

"Tanya dulu yah... Ongkosnya berapa" Kata bunda kepadaku
Rupanya beliau masih ingat kejadian di simpang pocis saat mau ke perumahaan taman lopang indah.

"Siap dan" Kata ku ke istri
"Ke alun-alun berapa kang, 5 ribu ya? " Tanya ku
"Iya terserah.. Naiklah" Kata akang sopir yang sudah separuh abad tersebut

4 Tempat di dalam 1 Tempat

Kami berlima akhir nya naik ke angkot carry tahun 2002 nya tersebut ternyata mang jaraknya tidak terlalu jauh yg membuat sedikit memutar karena jalan di seputaran alun-alun dibuat hanya satu jalur. Dan beliau juga sempat menunjukan tempat beli oleh-oleh khas Lebak.

Alun-alun rangkas bitung
"Pak... Kalau perlu nanti bisa di jemput lagi di sini " Kata pak azhari nama sopir angkot tersebut sambil menyebutkan no hpnya.
"Ok.. Pak sekitar jam 4 atau jam 4 kurang akang kesini lagi saja... Nanti biar saya telpon" Jawab ku sekalian sambil membayar ongkosnya

Titik pertama yg kami tuju adalah tulisan alun-alun rangkasbitung dan kami langsung SWA foto tepat di tulisan alun-alun Rangkasbitung.

"Yah... Adek mau foto di bola yang ada air mancur nya" Teriak adek sambil berlari menuju ke sana, karena letaknya di sebrang tulisan alun-alun rangkasbitung atau di depan rumah dinas Walikota rangkas Bitung. Kamipun langsung berjalan mengejar adek dan setelah sampai dia langsung bergaya di bola air mancur tersebut. 

Di Depan museum multatuli
Setelah anak puas selfi di sana, maka ku buka Google.map untuk tujuan selanjutnya yaitu Museum Multatuli, tertera di google maps hanya 1 menit dari tempat kami berdiri. Akhirnya kami berjalan lurus mengikuti track di google maps, ternyata Museum Multatuli tepat terletak di samping dari alun-alun rangkasbitung sama seperti masjid agung Al-A'raf.

Ternyata Museum ini juga menjadi bagian dari kantor perpustakaan dan arsip daerah Lebak, tulisan "wilujeng sumping" Yang terpampang besar di gedung tersebut.


"Ini yah, tulisan yang bunda baca tadi dari alun-alun" Saat kami tau kalau itu Museum Multatuli. 

Kami swa foto di beberapa spot yang ada di sini dan setelah selesai akhirnya kami melanjutkan ke rumah Douwes Dekker, yang berjarak hanya 3" Dari Museum Multatuli, tetapi belum berjalan beberapa saat ke arah rumah Douwes Dekker,  kakak sempat terpeleset dan jatuh, di trotoar jalan nasib baik tidak menyebabkan luka.

2 Anak & 1 Tantenya .... di depan rumah Dowes Dekker

Orang Aceh rasa Lebak Banten

Bunda dengan latar belakang Masjid Agung Al-Araf
Pukul 15:30 wib menyudahi foto-foto kami, azan ashar pun mengalun dengan merdu dari Masjid Agung Al-A'raf.

"Assalamu'alaikum, kang.... Kalau jemput sekarang bisa tidak " Tanya ku melalui telpon
"Bisa pak... Tunggu sebentar ini saya lagi di jalan depan rumah sakit" Jawabnya
"Ok.. Kang di tunggu" Jawab ku kembali

Akhirnya kami sampai kembali di tulisan alun-alun rangkasbitung dan kembali swasta foto, dan tidak lama berselang datanglah si akan tepat didepan pos polisi saat dia mengantar kami tadi.

Kami berlima langsung menyebrang dan menaiki angkot beliau.

"Kang.... Bantu ke tempat oleh-oleh tadi kita ada yang mau dibeli dulu" Kataku ke Pak Ashari.
"Bisa pak.. Tapi harus muter lagi dari sono" Katanya sambil tangan nya menunjuk putaran di depan alun-alun

Akirnya angkot memutar tidak terlalu jauh dan langsung mengarah arah toko oleh-oleh.

"Pak.... Nyebrang saja nanti saya puter dulu, banti saya puter dulu dan parkir di depan tokonya" Kata Pak Ashari
"Ok... Kang" Kataku

Kami turun dari angkot aku menuntun adek sedangkan bunda menuntun di kakak dan sepupu kami . Setelah menyebrang maka sampailah ke toko oleh-oleh. Kalau urusan belanja itu urusan bendahara negara, Bunda yang memilih apa yg mau di beli, saya hanya menemani adek, kakak dan sepupu kami.
Kulihat adek memegang topi khas Lebak yg berwarna biru. "Mau dek? " Tanyaku kepada adek 
Hanya anggukan yang terlihat tanpa suara

Kakak on action dengan souvenir khas lebak banten
"Berapa kang? " Tanyaku sambil menunjukan ikat kepala ala Lebak banten.
"20 pak" Jawabnya

Setelah banyak bercerita ternyata beliau orang Biuren, Aceh yang nikah sama orang Lebak banten, dan sudah lama juga tinggal di rangkasbitung.

Singkat cerita bunda membeli sejenis bipang, kue, rengginang, serta beberapa aksesoris khas Lebak.

"Totalnya sekian kukasih diskon sekian dan ini bonusnya.... total sekian..... " Kata akang Aceh
"Terima kasih diskonnya kang" Kataku kembali
"Biasa bang berkah, sama-sama anak Sumatera" Katanya lagi.

Aku hanya tersenyum... Memang benar kata orang bijak solidaritas itu terbentuk salah satu nya dari kedaerah an" Terima kasih kang 

Pukul 17: 30 kami meninggalkan gedung tempat acara, Bus melaju sedang di iringi matahari yang akan turun ke peraduan. 

Entah apa yang terjadi seperti mesin waktu ku baca alamat si sebuah papan nama tertulis "carita".. Otaku mulai bekerja 

" Oh... Aku sudah tertidur sejak perjalanan pulang dan baru terbangun saat sudah dekat ke anyer" Kataku dalam hati

Ternyata bukan aku saja yang tertidur hampir seluruh penumpang bus yang aku tumpangi juga tertidur.

Bus melaju dalam pelukan pekatnya malam pertanda perjalanan hari ke 4 telah berakhir.

Next : Ini pantai berok bukan kambing berok

05 Februari 2019

Makanan Khas Serang & Masjid Agung Banten dengan segala barokahnya.


Tempat kami makan siang
Setelah beranjak dari rumah teman di perumahan lapang indah maka beliau mengajak kami makan  siang terlebih dahulu sebelum menuju ke masjid agung Banten. Menu yg di sajikan seputar ikan bandeng, ayam, Bebek belut dalam beragam olahan menunya.

Menu nasi belut goreng
Akhirnya kami mencoba makanan khas serang yaitu Pecak bandeng, Goreng belut, Pindang bandeng mercon yg super pedas, memang nikmat dan membuat tubuh berkeringat. Adek yang memesan belut goreng ini entah dari mana ia tahu, saat di tanya iya jawab tau saat lihat di televisi

Sekitar pukul 13: 00 kamipun meluncur ke masjid agung Banten. Kami tiba di masjid agung Banten sekitar pukul 13: 30 wib, tampak kemacetan dari awal masuk antrian memasuki kawasan masjid agung Banten, mungkin karena bersamaan waktunya dengan perayaan Imlek karena ada kelenteng yang terletak tidak jauh dari kawasan masjid agung Banten tersebut.

Terlihat jelas pada awal memasuki kawasan masjid agung Banten menara putih sudah terlihat dari kejahuan, Kraton sorosowan, tetapi saat itu banyak jalan yang di tutup dan di alihkan ke jalan lain

Pecak bandeng
Para pedagang ramai memadati sekitar masjid agung Banten, dari telor asin sampai dodol , dari air minera sampai mainan anak. Yang tampak mencolok yg jualan air mineral untuk ziarah dan kantong kresek untuk sendal. Begitu juga para peziarah yang datang dari berbagai macam tempat sehingga pada hari itu keadaan masjid agung Banten menjadi sangat padat.

Masjid agung Banten yg sedang di percantik ini belum bisa di buka untuk umum, di halaman masjid yg sudah terpasang payung-payung besar seperti di Masjid Agung Semarang menambah keindahan masjid Agung Banten ini.

Masjid Agung Banten yang berdiri sejak tahun 1569 merupakan salah satu peninggalan sejarah kesultanan Banten, yakni Sultan Maulana Hasanudin yang merupakan putra pertama dari Sunan Gunung Jati. Berbicara soal arsitektur bangunan, Masjid Agung Banten sendiri terdiri dari perpaduan beberapa sentuhan budaya, antara lain yaitu Tiongkok, Jawa, Hindu Serta Eropa.

Menara Masjid Agung Banten yang unik tersebut tidak tampak seperti menara masjid pada umumnya. Bentuknya mengingatkan kita pada mercusuar buatan Belanda yang juga ada di Anyer. Pengunjung dapat naik ke puncak menara dengan menaiki 83 anak tangga dan lorong sempit.

Bentuk atap dari masjid agung Banten
Sejarah pendirian Masjid Agung Banten (Sumber : wacana.co)  berawal dari instruksi Sultan Gunung Jati kepada anaknya, Hasanuddin. Konon, Sunan Gunung Jati memerintahkan kepada Hasanuddin untuk mencari sebidang tanah yang masih “suci” sebagai tempat pembangunan Kerajaan Banten. Setelah mendapat perintah ayahnya tersebut, Hasanuddin kemudian shalat dan bermunajat kepada Allah agar diberi petunjuk tentang tanah untuk mendirikan kerajaan. Konon, setelah berdoa, secara spontan air laut yang berada di sekitarnya tersibak dan menjadi daratan.

Mimbar masjid agung Banten
Di lokasi itulah kemudian Hasanuddin mulai mendirikan Kerajaan Banten beserta sarana pendukung lainnya, seperti masjid, alun-alun, dan pasar. Perpaduan empat hal: istana, masjid, alun-alun, dan pasar merupakan ciri tradisi kerajaan Islam di masa lalu. Masjid pertama yang dibangun adalah Masjid Agung Banten Lama yang sampai hari ini masih terjaga dengan baik. Masjid agung ini merupakan simbol kejayaan Islam saat itu. 

Di masjid tersebut banyak aktivitas yang bisa kita lakukan, seperti berziarah, mendapati bukti-bukti sejarah, menikmati arsitektur masjid yang cukup tersohor. Keunikan arsitektur Masjid Agung Banten terlihat pada rancangan atap masjid yang beratap susun lima, yang mirip dengan pagoda Cina.


para peziara di masjid agung banten
Konon, masjid yang dibangun pada awal masuknya Islam ke Pulau Jawa ini desainnya dirancang dan dikerjakan oleh Raden Sepat. Ia adalah seorang ahli perancang bangunan dari Majapahit yang sudah berpengalaman menangani pembangunan masjid, seperti Demak dan Cirebon. Selain Raden Sepat, arsitek lainnya yang ditengarai turut berperan adalah Tjek Ban Tjut, terutama pada bagian tangga masjid. Karena jasanya itulah Tjek Ban Tjut memperoleh gelar Pangeran Adiguna.

Kami menyempatkan untuk sholat zuhur si ruang utama masjid agung Banten, walaupun tempat wudhunya agak jauh dan karena di padati oleh para peziarah dan para pedagang harus extra hati-hati. Dan untuk mengambil kenang-kenagan maka kami berfoto bareng dengan background menara masjid agung Banten. Setelah selesai sekitar pukul 14:00 wib  dan cuaca sudah cukup panas kami langsung ke stasiun karangantu untuk kembali ke stasiun krenceng.

Pose di menara masjid agung Banten

Hampir terulang lagi untung telat
Stasiun Karangantu

Setelah sholat zuhur dan keliling komplek masjid agung banten pada pukul 14: 00 kami memutuskan untuk kembali ke anyer.
"Om... Kita langsung saja minta anter ke stasiun saja? " Kataku kepada om satar.
"Mau stasiun mana nih... Ke serang atau karang antu ? * tanyanya kembali
" Emang di karang antu bisa beli ticket? " Tanyaku kembali
"Bisalah" Jawabnya. 
"Kalau ke stasiun karangantu hanya sekitar nggak sampe 5 menit dari sini sekitar 1 kiloan" Ujarnya lagi. 

Akhirnya kami putuskan untuk kembali ke anyer via stasiun karang antu. saat sampai kulihat banyak penumpang yang sudah menunggu di stasiun tersebut dan langsung saya membeli ticket kirain sudah telat ternyata masih bisa karena keretanya telat sehingga langsung beli 6 ticket dg harga 3 ribu per orang.

"Untung keretanya telat kalau tidak bisa bisa episode pacar ketinggalan kereta jilid 2 bisa terulang lagi.." Guma dalam hati sambil tersenyum
Tak sampai 5 menit datanglah kereta api dari stasiun serang, segeralah berpamitan dan kami langsung naik ke atas naik dan om Satar dan keluarga tetap menunggu sampai kereta api yang kami tumpangi berangkat.

Terima kasih om Satar & Istri atas sambutannya semoga Allah selalu memberkahi kalian sekeluarga.

Didalam kereta api ramai tapi tidak ada yang berdiri karena semuanya kebagian ticket, jadi kami bisa langsung duduk setelah melalui 2 stasiun yaitu stasiun tonjong baru sangat stasiun cilegon yang kiri kanan rel kereta banyak di hiasi oleh hamparan persawahan sampailah ke stasiun krenceng tepat pada jam 15:00 wib, setelah keluar stasiun langsung naik ke angkot jurusan anyer kembali.

Turun kereta di stasiun krenceng
Setelah keluar dari stasiun krenceng maka kami langsung naik angkot silver tujuan ke anyer. Lumayan lama menunggu mang supir cari penumpang lain, sekitar 15 menit baru sopir berjalan setelah membawa ibu pedagang rambutan yang membawa dagangannya dan lumayan memenuhi di dalam mobil. lumayanlah olahraga angkat rambutan......wkwkwk

Kurang lebih 10 menit pejalanan setelah persimpangan kereta api maka ibu itupun turun dan membayar ongkos + seikat rambutan kepada mang sopir.

Karena kecapekan Kakak dan Adek sudah tertidur lelap di bangku mobil karena kecapekan. 

"Kang kalau langsung ke dalam.. Tambah berapa?" Tanya datuk yang duduk di depan, Mang sopir tidak menjawab,
"Masuk kedalam samping lorong Midori ya? " Tanya mang sopir
"Iya" Jawab datuk

Tanpa menjawab sopir angkot pun langsung berbelok ke arah yang di sebut kan tempat kami menginap tadi, tak lama berselang sampailah di rumah tempat kami menginap. 


"Terima kasih kang" Sambil ku serahkan 3 lembaran uang 10 ribuan dan 2 lembar yang 5 ribuan. Karena saya beranggapan dari krenceng ke Midori 5 ribu perorang 6 orang jadi 30 ribu + 10 ribu masuk ke dalam lorong tempat kami menginap.

"Kang tambahin 10 ribu lagi" Pintanya setelah menerima uang tersebut. 
"Kurang ya kang" Tanya ku naif sambil mengeluarkan kembali uang 10 ribuan untuk di berikan ke sopir tersebut.  


Plataran Kraton Sorosowan
Selesailah perjalanan di hari ke 3 ini tanggal 05 Februari 2019, sebenarnya masih banyak yang belum saya dan keluarga telusuri di kawasan Banten lama ini yang meleset dari rencana perjalanan kami seperti ke : Situs kraton sorosowan, Museum kepurbakalaan Banten Lama,  Situs Kraton Kaibon, Vihara Avalokitesvara, Benteng Speelwijk. yang memang terletak di satu kawasan yang di rencanakan akan di kunjungi satu persatu, tapi karena kondisi dan waktu saat ini hal tersebut tidak memungkinkan. Tapi suatu saat aku akan kembali untuk mengkesplore tempat wisata mu lagi, Insya Allah.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...