CANTUMKAN SUMBERNYA JIKA MENGGUNAKAN GAMBAR ATAU ARTIKEL DARI BLOG INI - HORMATI HAK CIPTA ORANG LAIN.

14 Mei 2017

Hotel Horizon Ultima Palembang



Hasil gambar untuk hotel horison palembang
Sumber : http://ultima.horison-group.com/palembang
AlamatJalan Jendral Sudirman No. 57, 20 Ilir I, Ilir Timur I, 20 Ilir D. I, Ilir Tim. I, Kota Palembang, Sumatera Selatan 30151
Telepon(0711) 388000

10 Mei 2017

Penutupan Festival Palembang Darussalam (FPD) ke 18



Palembang – Penutupan Festival Palembang Darussalam (FPD) yang Ke 18 yang  digelar di halaman DPRD Sumsel Jalan POM IX Palembang, berlangsung dengan meriah.selasa malam (9/5).

Dalam rangakaian kegiatan penutupan FPD ini menampilankan para Putri Muslimah, pemberian hadia kepada para pemenang lomba dan sekaligus dengan pembagian hadiah door prize yang disiapkan panitia. Bahkan door prize hadiah berangkat umroh ke Tanah Suci Mekkah.

Kegiatan FPD merupakan kegiatan yang rutin diselenggarakan setiap satu tahun sekali , KKP berdiri pada tanggal 21 mei tahun 1981 yang saat ini memasuki umur ke 36 tahun dan sudah sebanyak 18 kali diselenggarakan.

Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Kerukunan Keluarga Palembang (KKP) Ir Kgs H Abdul Rozak M.Sc mengatakan, FDP yang diadakan setiap tahunnya merupakan agenda kerja KKP. Tujuannya untuk menjaga budaya religi Palembang Darussalam. “Digelarnya FPD ke 18 ini merupakan langkah KKP dalam menjaga budaya religi Palembang Darussalam. Selain itu, FPD juga sebagai ajang silaturahmi bagi warga Kota Palembang dan sekitarnya,” ujar Rozak.

Rozak didampingi Ketua Panitia FPD H. Iqbal Hasan Zainal mengatakan, berbagai rangkai perlombaan diadakan pada FPD ke 18 ini. Diantaranya lomba mewarnai masjid untuk anak-anak, lomba adzan, lomba rebana, lomba nasyid, fashion hijab, pemilihan putri muslimah, dan lomba bercirikan budaya religi lainnya.

“Selain itu juga kita mengadakan lomba artikel dan fotografi bagi kalangan jurnalis yang telah membantu mensukses FPD ke 18 dan membantu dalam menjaga kebudyaan religi Palembang Darussalam”, tandasnya. (Dedi) sumber tulisan : http://wartasumsel.co.id/

27 Februari 2017

Air Mancur di depan museum SMB II Palembang


TRIBUNNEWS.COM, PALEMBANG - Balai Arkelogi Sumatera Selatan meminta pembangunan air mancur di halaman museum Sultan Mahmud Badarudin II dihentikan, Minggu, (6/12/2015).

Ini lantaran adanya penemuan susunan batu bata peninggalan Keraton Kuto Batu di halaman tersebut.

"Telah ditemukan struktur bangunan bekas keraton kutobatu di halaman museum SMB II. Proses penemuan tdk sengaja, karena ada pembangunan fasilitas oleh Dinas PU. Saya minta agar proses pembangunan dihentikan," ujar Retno Purwanti selaku arkeolog dari Balai Arkeologi Sumsel.

Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Sumsel yang mengetahui penemuan tersebut langsung bergerak ke lokasi dan mengecek penemuan tersebut.

Pengecekan ini dilakukan untuk mengetahui apa benar proses pembangunan air mancur tersebut berhubungan dengan penemuan struktur batu bata peninggalan keraton kuto batu.

Seorang tukang gali proyek pembangunan air mancur di halaman Museum Sultan Mahmud Badarudin II menemukan batu bata dari zaman keraton kuto batu Palembang, Sabtu, (5/12/2015)

Batu bata ini memiliki panjang sekitar 30 centimeter dan ketebalan sekitar 10 centimeter.

Batu bata ini disinyalir bagian dari tembok keraton yang memisahkan halaman antara tempat raja, ratu, dan putri.

Darwiji, kepala tukang pembangunan air mancur Museum SMB II mengatakan batu bata itu berada di kedalaman 60 centimeter dari permukaan tanah.

Melihata batu bata yang ukurannya tidak biasa itu ia lantas menghubungi orang museum.

"Aneh saja lihat batanya. Saya yakin ini benda bersejarah," ujarnya kepada Tribun Sumsel.

Retno Purwanti, arkeolog dari Balai Arkeologi Sumsel mengatakan bahwa benar batu bata itu bagian dari keraton Kuto Batu.

Dijelaskannya, dilihat dari tekstur bahan perekat antara bata satu dan lainnya sama sekali tidak menggunakan semen melainkan bubuk batu karang.

"Tebal perekatnya bisa sampai 10 centimeter," ujarnya

Penemuan batu bata yang disebut arkeolog sebagai bekas tembok Keraton Kuto Batu Palembang akan diteliti di Balai Arkeologi Sumatera Selatan.

Menurut Retno lokasi Museum Sultan Mahmud Badarudin (SMB) II saat ini dahulunya adalah keraton.

Keraton tersebut lantas diratakan dengan tanah atas perintah Van Sevenhoven yang kemudian dibangun rumah Regeering Commissaris yang sekarang menjadi Museum Sultan Mahmud Badaruddin II.

"Keraton kuto batu ini ada pada akhir abad 18, umur batu bata ini lebih dari 200 tahun," ujarnya.

26 Februari 2017

Tertambat


Lokasi                            : Sungai Musi Lr. Sawah 12 Ulu 
Waktu Pengambilan      : Sabtu, 26 Februari 2017
Jam                                : 14:30 WIB
                                         Lenovo Vibe K4 Note

25 Februari 2017

Warna-Warni Ruko di Palembang



PALEMBANG, AsSAJIDIN.Com –Pemerintah kota Palembang terus berbenah dalam menata wajah kota Palembang, dengan memberikan sentuhan warna gedung pemilik dan perubahan lampu neon yang akan mempercantik toko di sepanjang jalan sudirman.

Seperti kawasan jalan Jendral Sudirman dan Tengkuruk Permai Palembang, terkait dengan penataan untuk menyambut Asian Games 2018, Jumat(06/01/2016) rapat bersama pemilik toko disepanjang jalan Jenderal Sudirman tengkuruk permai. Di rumah dinas walikota Palembang jalan Tasik.

Walikota Palembang H Harnojoyo, menyampaikan, dari hasil rapat bersama yang dilaksanakan hari ini, pemilik toko maupun penyewa dari Simpang Charitas sampai Tengkuruk Permai, siap dan sepakat untuk melakukan penataan yang diprogramkan Pemerintah Kota (Pemkot) Palembang.

Para pemilik siap menyemarakkan kawasan tersebut, dengan melakukan pengecatan terhadap seluruh bangunannya.

“Sekitar 90 persen pemilik hadir, sepakat untuk mempercantik bangunan dengan dana mereka sendiri,”terang Harnojoyo

Setelah mendapatkan kesepakatan, Pemkot Palembang ungkap Harno, langsung segera mempersiapkan tim terpadu, dalam rangka penataan yang akan dilakukan.

“Kawasan Sudirman adalah wajah kota Palembang, yang perlu diperbaiki dan percantik. Hal itu perlu dilakukan, saat menyambut tamu-tamu delegasi perwakilan negara peserta Asian Games 2018,” imbuhnya.

Harnojoyo bersyukur, dari pertemuannya dengan seluruh pemilik usaha dikawasan Sudirman dan Tengkuruk Permai tersebut, semuanya sepakat dengan penataan yang akan dilakukan.

Pada Minggu pagi (8/1/17) nanti, kami akan melakukan eksyen untuk memulai pelaksanaan ini, bersama dua pemilik toko di kawasan Sudirman.

“Kami akan memberikan surat edaran kepada seluruh pemilik maupun penyewa, untuk mempercantik kawasan tersebut,”katanya.(*)

Penulis: Yudiansyah

24 Februari 2017

Pedestrian di Jalan Jenderal Sudirman


SRIPOKU.COM, PALEMBANG -- Pemerintah Kota (Pemkot) Palembang mulai merencanakan untuk menata pedestrian (trotoar) di sepanjang Jl Jenderal Sudirman. Penataan pedestrian ini akan dilakukan mulai dari Pasar Cinde hingga Bundaran Air Mancur (BAM).

"Nantinya akan diperlebar lagi, kalau sekarang mungkin hanya sekitar tiga meter, nanti akan dibuat menjadi lima meter. Desainnya juga akan dipercantik, seperti pedestrian di Singapura," ujar Walikota Palembang H Harnojoyo, Selasa (2/2/2016).

Menurutnya, penataan pedestrian di jalan protokol tersebut memang menjadi prioritas pihaknya. Karena, selain untuk memberikan kenyamanan bagi pejalan kaki juga sekaligus mempercantik kawasan Sudirman, yang merupakan pusat kegiatan di Kota Palembang.

"Apalagi sekarang pedestrian disana sudah sebagian besar rusak dan hancur. Nah ini yang diperbaiki. Nanti, perbaikannya juga menyeluruh termasuk penataan parkir di Sudirman," terangnya.

Untuk danaaya sendiri saat ini sudah disiapkan sebesar Rp 3 Miliar yang berasal dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).

"Tapi ini masih belum cukup, sekarang kami bersama Pemprov Sumsel juga terus berjuang untuk meminta dukungan dana pusat," tuturnya.

23 Februari 2017

Mohammad Isa

Foto 4: Dr. Moh. Isa, Gubernur Provinsi Sumatera Selatan (Sumber: Pesat, Mingguan Politik Populer; Suara Rakjat Merdeka, No. 11, Th. X, 13 Maret 1954: 17)
Drg. M. Isa

Mohammad Isa (lahir di Binjai, Sumatera Utara, 4 Juni 1909 – meninggal 7 November 1979 pada umur 70 tahun) adalah seorang profesional, akademisi dan politisi Indonesia.


Sepanjang kariernya, Mohammad Isa pernah menduduki berbagai jabatan, diantaranya Gubernur Sumatera Selatan, anggota DPR Gotong Royong serta MPRS RI, Rektor Universitas Sriwijaya dan lain-lain.

M. Isa berasal dari Minangkabau, dengan latar belakang pendidikan cukup baik. Selesai dari HIS, ia melanjutkan pendidikannya ke MULO, kemudian AMS. Setelah itu ia menamatkan pendidikannya di STOVIT hingga mendapatkan gelar Drg (dokter gigi).

Pada tahun 1936, M. Isa memulai kariernya sebagai Asisten Dosen di Sekolah Dokter Gigi STOVIT. Dua tahun kemudian jabatan itu ditinggalkannya dan ia memutuskan untuk membuka praktik sendiri di Palembang.

Pada tahun 1945 ia menjadi Wakil Kepala Jawatan Kemakmuran, kemudian menjabat Pemimpin Umum Perusahaan Minyak Republik Indonesia (PERMIRI), yang pertama menguasai dan mengekploitir semua kilang dari BPM dan STANVAC yang berada di Keresidenan Palembang. Kemudian pada tahun 1945, ia diangkat sebagai Anggota Ketua Komisaris Nasional Indonesia Daerah Keresidenan Palembang.

Berkat prestasinya yang menonjol, pada tahun 1946 M. Isa diangkat sebagai Residen Palembang, yang kemudian merangkap sebagai Gubernur Muda Provinsi Sumatera Selatan. Pada bulan Mei 1948, ia diangkat sebagai Gubernur Provinsi Sumatera Selatan menggantikan A.K. Gani. Setahun kemudian, pada bulan Mei 1949, ia menjabat sebagai Komisaris Negara untuk Daerah Militer Sumatera Selatan. Sesudah Perjanjian Roem-Roijen, Pemerintah Pusat mengangkatnya sebagai Anggota Local Joint Committee, kemudian ditunjuk sebagai Penasehat Ahli dan delegasi RI di KMB.

Pada bulan Januari 1950, ia kembali menduduki jabatan Gubernur Provinsi Sumatera Selatan. Dua bulan kemudian, ia kembali menduduki jabatan rangkap sebagai Komisaris RIS untuk Negara Sumatera Selatan dan daerah Bangka-Belitung dengan tugas mengambil alih kekuasaan Wali Negara Sumatera Selatan. Tetapi pada bulan Nopember 1954, atas permintaan sendiri ia melepaskan jabatannya sebagai Gubernur Sumatera Selatan.

Pada bulan September 1955, ia menduduki jabatan sebagai Presiden Direktur NV Karet Sumsel. Dan bulan Maret 1956 ia diangkat sebagai anggota DPR-RI. Bulan Juni 1960, ia terpilih sebagai Anggota DPR Gotong Royong dan MPRS-RI. Kemudian bulan Oktober 1960 ia menjadi Rektor Universitas Sriwijaya.

Referensi
^ Pramoedya Ananta Toer, Koesalah Soebagyo Toer, Ediati Kamil; Kronik Revolusi Indonesia, KPG, 2003


22 Februari 2017

Dr. Adenan Kapau Gani - AK. Gani

Informasi pribadi

Dr. Adnan Kapau Gani atau biasa disingkat A.K. Gani (lahir di Palembayan, Agam, Sumatera Barat, Hindia Belanda, 16 September1905 – meninggal di Palembang, Sumatera Selatan, Indonesia, 23 Desember 1968 pada umur 63 tahun) adalah seorang dokter dan politisi Indonesia. Ia pernah menjabat sebagai Wakil Perdana Menteri pada Kabinet Amir Sjarifuddin I dan Kabinet Amir Sjarifuddin II.

Latar belakang

A.K. Gani lahir di Palembayan, Sumatera Barat, pada tanggal 16 September 1905. Ayahnya adalah seorang guru. Ia menyelesaikan pendidikan awalnya di Bukittinggi pada tahun 1923. Kemudian ia pergi ke Batavia untuk menempuh pendidikan menengah dan mengambil sekolah kedokteran. Dia lulus dari sekolah dokter STOVIA pada tahun 1926.

Kehidupan

Sejak remaja Gani aktif dalam kegiatan politik dan organisasi sosial. Pada era 1920-an, ia giat di berbagai organisasi kedaerahan seperti Jong Sumatranen Bond dan Jong Java. Pada tahun 1928 ia terlibat dalam Kongres Pemuda II di Jakarta. Pada tahun 1931 ia bergabung dengan Partindo, yang telah memisahkan diri dari Partai Nasional Indonesia tak lama setelah penangkapan Soekarno oleh pemerintah kolonial.

Pada tahun 1941, Gani membintangi sebuah film yang berjudul Asmara Moerni dan berpasangan dengan Djoewariah. Film ini disutradarai Rd. Ariffien dan diproduksi oleh The Union Film Company. Meskipun sebagian kalangan menganggap keterlibatan Gani dalam film telah menodai gerakan kemerdekaan, namun ia menganggap perlu untuk meningkatkan kualitas film lokal. Meski mendapat kritikan, film satu-satunya itu sukses secara komersial.

Setelah pendudukan Jepang di Indonesia pada tahun 1942, Gani menolak untuk berkolaborasi. Oleh karena itu ia ditangkap pada bulan September 1943 hingga bulan Oktober tahun berikutnya.


Gani pada 3 Oktober 1946 (umur 41)
Setelah proklamasi dan selama masa revolusi fisik, Gani memperoleh kekuasaan politik dengan bertugas di kemiliteran. Pada tahun 1945, ia menjadi komisaris PNI dan Residen Sumatera Selatan.[3] Dia juga mengkoordinasikan usaha militer di provinsi itu. Gani menilai Palembang sebuah lokomotif ekonomi yang layak untuk bangsa yang baru merdeka. Dengan alasan, bahwa dengan minyak Indonesia bisa mengumpulkan dukungan internasional. Ia merundingkan penjualan aset-aset pihak asing, termasuk perusahaan milik Belanda Shell. Gani juga terlibat dalam penyelundupan senjata dan perlengkapan militer. Beberapa koneksinya di Singapura, banyak membantu dalam tugas ini.

Sejak 2 Oktober 1946 hingga 27 Juni 1947, Gani menjabat sebagai Menteri Kemakmuran pada Kabinet Sjahrir III. Ketika menjabat sebagai Menteri Kemakmuran, ia bersama dengan Sutan Sjahrir dan Mohammad Roem menjabat sebagai delegasi Indonesia ke sidang pleno ketiga Perjanjian Linggarjati. Dia juga bekerja untuk membangun jaringan nasional perbankan serta beberapa organisasi perdagangan.

Setelah jatuhnya Kabinet Sjahrir, ia bersama Amir Sjarifuddin dan Setyadjit Soegondo menerima mandat untuk membentuk formatur kabinet baru. Dalam kabinet tersebut, ia menjabat sebagai Wakil Perdana Menteri sekaligus Menteri Kemakmuran. Gani adalah anggota kabinet pertama yang ditangkap pada masa Agresi Militer Belanda I, namun kemudian ia dibebaskan. Dalam Kabinet Amir Sjarifuddin II, ia juga duduk pada posisi yang sama hingga kejatuhan kabinet ini pada tanggal 29 Januari 1948.

Setelah revolusi berakhir pada tahun 1949, Gani menjadi Gubernur Militer Sumatera Selatan. Pada tahun 1954, ia diangkat menjadi rektor Universitas Sriwijaya di Palembang. Ia tetap aktif dan tinggal di Sumatera Selatan hingga wafat pada tanggal 23 Desember 1968. Dia dimakamkan di Taman Pemakaman Pahlawan Siguntang di Palembang. Gani meninggalkan seorang istri Masturah, dan tidak mempunyai anak hingga akhir hayatnya.

Penghormatan

Untuk mengenang jasa-jasanya, pada tanggal 9 November 2007 Presiden Susilo Bambang Yudhoyono memberikan gelar Pahlawan Nasional Indonesia kepada A.K. Gani. Gelar ini diterimanya bersama dengan Slamet Rijadi, Ida Anak Agung Gde Agung, dan Moestopo berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 66/2007 TK. Selain itu namanya juga diabadikan sebagai nama rumah sakit di Palembang, Rumah Sakit AK Gani dan nama ruas jalan beberapa kota di Indonesia.


Referensi
^ Ruben Nalenan, H. Iskandar Gani; Dr. A.K. Gani: Pejuang Berwawasan Sipil dan Militer; 1990
^ Rosihan Anwar, Sejarah Kecil : Petite Histoire Indonesia jilid 3, Kompas, 2009
^ suarasumsel.com AK Gani, Dokter yang Pemberani dan Jago Berdiplomasi

Sumber : https://id.wikipedia.org/

21 Februari 2017

Amanzi Water Park 2017

Seperti artikel sebelumnya yang pernah di posting pada 30 April 2012 mengenai Amanzi water park dimana hal tersebut sudah hampir 5 tahun berlalu dan foto-foto pada tanggal tersebut saat soft launcing mereka sehingga kita biasa masuk untuk melihat wahana tersebut, silahkan bandingkan dengan kondisi saat ini di Februari 2017 ... 


























Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...