CANTUMKAN SUMBERNYA JIKA MENGGUNAKAN GAMBAR ATAU ARTIKEL DARI BLOG INI - HORMATI HAK CIPTA ORANG LAIN.

01 Desember 2008

Cap Garpu

Cap garpu lokal

Palembang “Cap Garpu” sepertinya bukan merupakan barang yang aneh di karenakan mayarakat di Palembang sendiri sangat erat dengan namanya Cap Garpu. Cap Garpu merupakan jenis senjata tajam berbentuk pisau di mana dulunya pisau ini sering di pakai sehari-hari yang di selipkan di pinggang ataupun di kaos kaki dengan dalih untuk menjaga diri apalagi dulu terkenal sekali dengan “Tujah”, atau saat acara-acara panggung hiburan dan hajatan yang juga di kenal dengan “Sengol Basah”.

Dikenal dengan Cap Garpu di karenakan memang ada logo Garpu di badan pisau ini, dengan tulisan harder berwarna hitam tetapi untuk barang impor sendiri Logo dan tulisannya merupakan emboss tanpa warna.

Gambar terkaitSebenrnya Cap Garpu Palembang ini mencontoh dari Harder Knife (Harder Solingen) yang notabene merupakan “Made In Jerman”, dimana pisau ini memiliki kisaran harga antara 300 sampai dengan 500 dollar amerika per satuannya, dan para chef di hotel-hotel ataupun resto besar dan ternama yang banyak menggunakan pisau jenis ini ataupun digunakan oleh para serdadu meliter di luar negeri dimana spesifikasi pisau ini terletak pada mata pisau yang tidak cepat rusak karena di buat dari baja putih pilihan , dan badan pisau yang sudah di lapisi dengan magnet, dan sebagai keamanan sarung pisau di buat dengan menggunakan kulit asli.

Di Sumatera Selatan sendiri banyak pengerajin (pandai besi) yang membuat Cap Garpu ini baik dengan kulitas rendah sampai dengan kualitas yang mendekati barang import, di pasar-pasar di kota Palembang banyak kita dapati penjual Cap Garpu ini dari kisaran 20 ribuan sampai dengan harga 300 ribuan. Seperti di kawasan Air hitam, ataupun di kawasan OKI lainnya, di mana Cap Garpu ini di buat dari besi biasa, plat ataupun yang paling bagus adalah dari per mobil Jip Willys.

Banyak ukuran dari Cap Garpu ini dari yang kecil (6 Dim = 16 Cm/ 6 Inchi) sampai ke paling besar yaitu 12 dan 16 Dim (12–16 Inchi), ukuran Dim (Dari kata Decimeter) sering di pakai, semakin besar pisau tersebut sepertinya akan semakin garanglah yang membawanya.

Malahan ada beberapa orang di kota ini yang mengkeramatkan Cap Garpu ini agar tetap tajam saat di gunakan sehingga ada ritual seperti sesaji, yang di lakukan kepada Cap Garpu ini terutama saat malam Jumat, karena ada kepercayaan kalau Cap Garpu di rawat dengan sepenuh hati orang yang kebal sekalipun akan bisa di tembus oleh Cap Garpu ini.

Seperti salah satu adat di daerah Komering “Cap Garpu” ini di pakai dan harus ada saat melakukan lamaran ataupun akad nikah dan “Cap Garpu” nya pun tegolong bagus dengan kisaran harga 250 sampai 300 ribu.

Tetapi kebiasaan tersebut sekarang sudah banyak berkurang seiring dengan perkembangan zaman tradisi “TUJAH” sudah tidak di agungkan lagi apalagi dengan berlakunya perda mengenai sajam di Palembang, sehingga banyak para pembawa Cap Garpu ini merasakan dinginya hotel prodeo. Tetapi bagi sebagian orang Cap Garpu masih tetap memiliki pamor sendiri dengan dimana banyak yang hanya menjadi hiasan di rumah –rumah ataupun menjadi sarana untuk memasak dan keperluan lainnya. Tetapi sampai sekarang “Cap Garpu” tidak kehilangan pamornya di kota ini.


Dodi NP – “Cap Garpu Palembang”

1 komentar:

  1. Info tentang pisau cap garpu dapat dibuka di http://produkbeda.com

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...