CANTUMKAN SUMBERNYA JIKA MENGGUNAKAN GAMBAR ATAU ARTIKEL DARI BLOG INI - HORMATI HAK CIPTA ORANG LAIN.

11 Agustus 2008

Buka Palang Pintu / Buka Lawang



Peserta didik dari PSHT SMP 52 Palembang
Tradisi berkuntau/bertangem (silat), sudah jarang di lihat saat ini pada acara-acara pengantin, padahal dahulu hal ini merupakan suatu tradisi yang sangat bagus, sama seperti di daerah betawi dengan adat palang pintu di Palembang juga sama di dahului dengan berbalas pantun dan atraksi buka palang pintu dari pencak silat, dan Pengatin Pria yang diapit oleh kedua orang tua, dua orang pembawa tombak, seorang pembawa payung pengantin, didampingi juru bicara, pembawa bunga langsih dan pembawa ponjen adat serta pembawa hiasan adat dan gegawan ,yang terpenting dari kedatangan ini adalah bunga langsih (bunga yang di maksud terserah jenis bungnya apa yang penting enak di pandang dan sekarang banyak juga yang mengganti bunga langsih ini dengan bunga plastic) yang harus di bawa karena kalau tidak ada pengantin tidak akan dapat masuk kerumah pengantin perempuan.

Pada saat sampai ini maka pengantin perempuan akan memberikan kain tajung dan kemeja kepada pengantin pria “Pemapak” dan dibuatkan “jerambah” (kain panjang biasa atau dari selendang songket yang di bentangkan dari pintu masuk sampai ke pintu kamar pengantin).

Yang sangat di sayangkan salah satu Seni warisan bangsa ini bela diri pencak silat  sudah banyak di tinggal kan oleh generasi muda karena dianggap sudah tidak menarik dan tidak bergengsi kalah dengan beladiri impor seperti Karate, Kempo, Aikido, Tekwondo dan lain-lain padahal silat ini merupakan warisan lelurur yang perlu di lestarikan.

Untuk lebih lengkap mengenai silat Palembang bisa klik : 

https://silatpalembang.blogspot.co.id/

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...