CANTUMKAN SUMBERNYA JIKA MENGGUNAKAN GAMBAR ATAU ARTIKEL DARI BLOG INI - HORMATI HAK CIPTA ORANG LAIN.

06 November 2007

Sejarah Becak Palembang


Pasukan Belanda saat bersantai menggunakan Becak  (1947) Sumber : Tropen Museum

Becak di Palembang berbeda dengan becak-becak di tempat lainnya dimana seperti di Jawa becak biasanya ada tutup untuk roda samping ataupun bentuk atap yang melengkung.

Di Palembang becaknya tanpa tutup roda dan atapnya pun tidak terlalu tinggi dan kalau barang banyak yang di bawa atap nya bisa di copot.
 
Adapun awal mula kendaraan yang bernama becak ini masuk ke Indonesa terutama Palembang adalah Rikshaw (becak Cina) yang di tarik oleh orang cina dan banyak terdapat pada tahun 1920-1940an. Tapi karena di anggap kurang manusiawi maka Rikshaw (becak Cina) di hapuskan dan di ganti dengan becak seperti yang ada saat ini.

Pemerintah kolonial Belanda merasa senang dengan transportasi baru ini. Namun belakangan pemerintah melarang keberadaan becak karena jumlahnya terus bertambah, membahayakan keselamatan penumpang, dan menimbulkan kemacetan.

Jumlah becak justru meningkat pesat ketika Jepang datang ke Indonesia pada 1942. Kontrol Jepang yang sangat ketat terhadap penggunaan bensin serta larangan kepemilikan kendaraan bermotor pribadi menjadikan becak sebagai satu-satunya alternatif terbaik moda transportasi di kota-kota besar seperti Jakarta dan Surabaya. Bahkan penguasa membentuk dan memobilisasi kelompok-kelompok, termasuk tukang becak, demi kepentingan perang melalui pusat pelatihan pemuda, yang mengajarkan konsep politik dan teknik organisasi.

Sumber tulisan : di rangkum dari berbagai tulisan.
Sumber Foto Lama :  Tropen Museum

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...