CANTUMKAN SUMBERNYA JIKA MENGGUNAKAN GAMBAR ATAU ARTIKEL DARI BLOG INI - HORMATI HAK CIPTA ORANG LAIN.

19 Desember 2006

Cek Mat Ke Pasar

Sambungan dari “GESAH CEK MAT”

 Tak lama setelah menghabiskan teh dan bakwan maka berangkatlah ia ke pasar dengan senyum kemenangan , setiba di pasar tepat di depan pedagang sayur ia mulai memainkan aksinya kembali
“Cek berapo …kangkung seiket..?” tanyo cekmat penjual sayur
“500 cek” jawab pedagang sayur ramah

“Alangke mahalnyo cek..biso kurang dak,…sebenernyo akuni dak hobi makan kangkung tapi kelinci di rumah tu kalau dak di enjuk kangkung, dak galak makan….” Lobi cek mat.

“dak pacak cek,….sudah murah nian …di tempat laen dak dapet  hargo cak ini” jelas pedagang itu..
“Iyolah ….aku ambek sekebet” sambil cekmat mengeluarkan uang pecahan 25 rupiah…

setengah terkejut pedagang tersebut “cek, ado duit lain dak………madaki pake selawean galo…”.
“Katek kando namonyo untuk makanan kelinci jugo……” jawab cek mat sambil menghitung uang tersebut sejumlah 20 buah.

 Tak lama berselang cekmat pun berjalan lagi kali ini sasaran nya toko ikan asin yang terletak di tengah pasar.

“Cek berapo kepalak balur ni..” Tanya cekmat sambil menunjuk ikan asin pedo yang ingin di belinya.
“2000 semato..” jawab pedagang ikan asin tersebut.
“be alangke mahalnyo, Cuma palak iwak cak ini, aku tu Cuma untuk makanan kucing bae di rumah tu, kalau dak makan iwak asin pedo, kucing di rumah tu dak galak makan”…jelas cekmat panjang lebar.
“itulah hargonyo”…jelas pedagang tersebut

“2000 tu sudah termasuk badan ikanyo apo Cuma palaknyo bae….” Tanya cekmat lagi.
“itu galo galonyo, kalu palaknyo bae Cuma 1000” sambil pedagang tersebut menunjuk kepala ikan asin tawar

“Sudahlah aku ambek yang kepalak iwak bae semato…..biar kucing aku galak makan..”, sambil menyerahkan uang  ke pedagang tersebut.

Merasa belum lengkap yang di belinya yatiu minyak goreng maka ia pun ke toko kelontongan di pojok pasar sambil merapikan letak handuk kecil yang ada di lehernya,

“ Cek berapo sekilo minyak ni…” sambil ia agak menunduk di dekat drum minyak sayur pedagang tersebut
“5000 sekilo” kata pedagang tersebut sambil sibuk membungkus minyak sayur dalam kantung ukuran 1 kilo
“ mahal cek….aku tu nak mintak dikit bae untuk kerokan untuk wong rumah ” kata Cek mat

“jadi nak berapo?” tanyo pedagang tersebut.
“mintak 1000 bae lah” kata cekmat sambil menyerahkan selembar uang seribuan dan dengan sengaja ia menjatuhkan anduk kecil nya.

“nah gawat cek, anduk aku campak ke dalam minyak itu, padahal anduk itu banyak keringat aku,….maaf cek ye..” sambil tanganya mengambil kantong asoy yang terselip di kantong jeans nya, dan memasukan handuk kecilnya yang sudah berlumuran minyak goreng tersebut.

“Maaf nian cek dak sengajo”…..sambil ia meninggalkan pedagang minyak goreng yang bengong melihat tingkah cek mat.

Sesampai di rumah cek mat ,
“ Dindo, masak ke hari ini tumis kangkung dan gorengan “daging’ kepalak ikan pedo….” Ujar cek mat
“ Minyak gorengnyo mano kando..?’ Tanya istrinya.

“Ini dio”..seraya menunjukan kantung kresek yang berisi handuk yang sudah basah oleh minyak goreng.
“@$#%^&&@” pikir istrinya…

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...