CANTUMKAN SUMBERNYA JIKA MENGGUNAKAN GAMBAR ATAU ARTIKEL DARI BLOG INI - HORMATI HAK CIPTA ORANG LAIN.

08 September 2006

Mendengar Dahulu Sebelum Berkata

Sering melihat orang yang bicara secara terus menerus seperti tanpa ada habisnya kata, mungkin sering di panggil "Ember"atau comel, tetapi orang yang seperti itu banyak terdapat di sekeliling kita, terkadang kita di buat senang karena selalu meriah terpati terkandang omongan berlebihan juga membuat kita jengkel.

Banyak keributan yang terjadi di karenakan salah ucapan ataupun perkataan oleh lidah yang memang bentuknya sangat lentur tanpa tulang ini. banyak hal-hal yang terjadi di luar dugaan terjadi oleh benda yang kita sebut dengan Saat membaca salah satu buku keperibadian baru terpikir juga oleh saya mengapa sang pencipta memberikan kita 1 otak yang besar, 2 telinga yang lebar, 2 mata yang jernih dan 1 mulut yang mungil, sebenarnya kalau di telah nasehati untuk mendengar dan berpikir dulu sebelum bicara.

Kalau di ibaratkan dengan alat input telinga dan mata merupakan alat input yang sangat akurat melihat dan mendengar merupakan perpaduan yang tiada duanya, dengan informasi yang di dapatkan ini akan di rekam dan di terjemakan makna di dalam otak kita, dan salah satu lagi alat yang palinng vital adalah "hati" yang bisa meneruskan ke Output kita yaitu mulut. seperti bayi pada awalmulanya yang berfungsi adalah organ telinga dan mata, mereka hanya mendengar dan melihat dan setelah beberapa tahun mulai berbicara, dan bertindak seharusnya seperti itulah konsep kehidupan manusia.

Bagi sebagian orang sepertinya proses ini tidak berlaku mereka tanpa menggunakan otak dan hati yang terkadang berbicara senaknya yang terkadang juga menyakiti hati orang lain, memang hal seperti ini tidak dapat dilakukan perbaikan hanya dalam hitungan hari tetapi perlu latihan yang rutin, dan juga pembersihan atas hati sendiri.

Memang orang bilang semakin tinggi ilmu yang sudah di dapat seseorang maka akan semakin bijak orangnya, tetapi hal itu tidak seluruhnya benar karena kalau kita lihat di daerah-daerah yang masih jauh di sebut moderen kadang mereka memiliki sifat bijak melebihi orang yang berpendidikan tinggi di kota-kota besar.

Terkadang apa yang keluar dari mulut kita merupakan cerminan dari hati kita, semakin "sembarangan" mulut kita mungkin semakin kotor hati kita, dan bahkan sebaliknya. tetapi kita tidak juga untuk memendam apa yang kita terima sebagai 'input", bisa bisa menjadi pikiran karena terjadinya "overload" di otak kita, dan kata orang bisa menjadi penyakit.

Jadi sebenarnya mendengar dahulu sebelum berkata membuat kita bisa menjadi lebih tenang dalam berpikir akan ada jedah waktu yang menghasilkan output yang lebih berkualitas. belajarlah Mendengar Dahulu Sebelum belajar Berkata.


"Berfikir"

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...